KONTAK PEMESANAN

  • WHATSAPP 0896.8836.1932
  • TELP 0896.8836.1932

Kesehatan Medis Artikel Medis Mengenal Virus MERS

Written By wongrantau on Thursday, May 8, 2014 | 5:33 AM

Kesehatan Medis Artikel Medis Mengenal Virus MERS


Mengenal Virus MERS
Saya sudah lama tertarik dengan “mahluk hidup” yang satu ini semenjak saya pertama kali mengenalnya lebih dekat saat duduk di bangku SMA jurusan A2 (ilmu-ilmu Biologi), yang kemudian lebih mengenalnya lagi saat kuliah di Departemen Biologi Universitas Sumatera Utara sub Mikrobiologi.
Sengaja memberikan tanda kutip pada kata mahluk hidup, karena virus memang mahluk yang sangat unik, di antara keunikannya bersifat parasit sejati (samasekali tidak dapat hidup di luar tubuh/sel mahluk hidup lainnya) dan tidak mati jika dikristalisasi.
Bagaimana dengan virus MERS?
Virus MERS, Middle Eastern Respiratory Syndrome, merupakan virus yang termasuk dalam kelompok Coronavirus, kelompok virus yang permukaan “tubuhnya” diselimuti oleh struktur yang mirip dengan mahkota  (Gambar).
Virus SARS, Severe acute respiratory syndrome, yang sempat mewabah pada tahun 2002-2003 (8273 kasus dan 775 diantaranya meninggal dunia - @Wikipedia) juga termasuk dalam kelompok ini, namun terlalu cepat jika menyimpulkan bahwa virus MERS merupakan mutasi dari virus SARS, karena belum tentu demikian.
1399539538640935946
Coronavirus - @ AAP
Penyakit yang disebabkan oleh virus MERS pertama kali terdeteksi pada tahun 2012 di Jordania dan menyebabkan korbannya meninggal dunia yaitu seorang mahasiswa dan seorang perawat (Science News).
Berikut ini lima hal yang sebaiknya diketahui tentang virus MERS. Disarikan oleh Maggie Fox, kontributor NBC News (NBC).
  1. Wabah ini dikategorikan sebagai wabah baru.

  2. Penyakit yang mematikan. Sekitar 30 % dari korban yang terinfeksi meninggal dunia.

  3. Relatif tidak mudah menular, jika dibandingkan dengan “saudaranya” virus SARS. Korban terinfeksi MERS pada umumnya mengalami kontak dengan korban sebelumnya dalam jarak yang sangat dekat dan dalam waktu yang cukup lama.

  4. Belum ada obat penyembuhnya. Perlakuan yang diberikan kepada korban masih bersifat mengurangi gejala-gejala yang timbul

  5. Belum diketahui sumber atau asal dari virus MERS. Penelitian terkait menduga berasal dari Unta, namun  sebagian besar korban diketahui tidak ada kontak dengan unta.
Pertanyaan-pertanyaan beserta jawabannya yang lebih mendetail terkait virus MERS dari aspek umum hingga aspek medis, dapat dibaca di link ini, Centers for Desease Control and Prevention.
Semoga Bermanfaat, Terima Kasih.
Oh ya satu lagi, saya sangat merekomendasikan kepada pembaca untuk menonton film Contagion. Film yang memvisualisasikan mengenai dampak wabah penyakit menular yang bersifat global. Saya pikir akan menambah wawasan dan sangat bermanfaat untuk memahami hal ini.